Posted in Diary, Live

Senja Kemarin di Kota Tercinta

Udara senja kemarin menjadi sangat berbeda karena ada pertemuan special anak-anak manusia cerdas kelahiran 90-an yang dinamakan “bukber”. Kalian pasti sudah tak asing dengan kosakata seperti itu, ya. Inilah dimana rasa kangen bercampur dengan rasa sedih disebabkan kemarin adalah hari kedua terakhir di bulan Ramadhan tahun sekarang, pendek kata kemaren adalah terawih terakhir juga di bulan Ramadhan 1438 H. Tempatnya tak jauh dari belahan bagian barat di Negara Indonesia yaitu, Jl. Otto Iskandardinata No. 191, Karanganyar, Kec. Subang, Kabupaten Subang, Jawa Barat 41211, Indonesia. Guys, ini bukan promosi or endorse but this is the full address where we bukber.

Aku berangkat bersama Burid, ya panggilannya seperti itu. Nama lengkapnya adalah Ridha Srirahayu Silvionie, nama yang cantik bukan sama halnya seperti oragnya yang anggun itu. Burid entah sejak kapan kami dipertemukan dengan dirinya, yang jelas kami kenalan di salah satu ekstrakurikuler di sekolah kami tercinta yaitu Pramuka. Dengan begitu sampai sekarang kita tak pernah lepas kontek karena kami terikat dalam Dewan Kehormatan Wiracakti~

Subang, ia adalah kota yang selalu kurindukan terutama di Jl. Sukamelang Perumahan Perum Subang Asri. Sungguh bersejarah. Sedih jadinya.

Subang, janganlah engkau berubah. Karena, disetiap panjang jalan, banyaknya bangunan, deretan pohon telah menyimpan sejuta kenangan tentang diri ini.

Subang, aku berjanji akan menjadikan kau kota dan kabupaten yang lebih baik dan terkenal melebihi nanas simadu dan jaipongnya. Tekadku besar untuk merubah mu, Subangku!

 

IMG20170623173041IMG20170623173051IMG20170623173054

Cisalak, 24 Juni 2017

Advertisements
Posted in Diary, Live

I’m Come Back!

Hi! Assalamu’alaikum semuanya, seneng bisa nge-blog lagi. Sudah sekian lamanya aku menghilang dari dunia ini dikarenakan beberapa hal. Pertama, awal semester 3 ada event besar di Jawa Barat yaitu PON XIX (Pekan Olahraga Nasional) dan Peparnas 2016 yang dimana aku ikut berkontribusi dalam event yang diadakan 4 tahun sekali tersebut. Aku mendaftar jadi relawan ticketing dan alhasil kuliahku harus dispen selama seminggu. Harusnya sih lebih dari satu minggu karena, acara tersebut berlangsung dari tanggal 19 – 28 September 2016. So, aku mikir ulang daripada ada absen 2 kali yang nggak masuk mendingan aku kabur saja dari tempat kerjaku di PON XIX tersebut. Maklum lah, masih mahasiswi yang polos mengingat tujuan utamanya kuliah dan akhirnya jatah untuk 3 hari pun dipotong. Tak apa yang penting aku mendapatkan pengalaman yang tak pernah orang lain punya.

Kegiatan kedua yaitu Agroteknologi Bina Desa 2016 yang diadakan pada tanggal 9 – 12 Desember 2016. Acara tersebut termasuk dalam kegiatan yang besar karena, kita turun langsung ke penduduk selama 3 hari. Istilah umumnya sih seperti KKN (Kerja Kuliah Nyata) tapi, ini versi himpunan exactly himpunan maahsiswa agroteknologi (Himagi). Disana aku mendapat posko yang lumayan jauh dari center of committee activity yakni posko “Lilly” . Tetapi, disana aku mendapatkan lagi pengalaman yang sungguh awesome. Menurutku, acara ini bagus sekali karena seperti melatih dari sekarang untuk nanti mengahadapi KKN asli. Well, aku bersyukur bisa berpartisipasi dalam acara tersebut.

Mungkin, selain dari 2 kegiatan besar diatas. Masih banyak lagi kegiatanku yang lainnya seperti kunjungan ke PT. East West Indonesia, Observasi Teknik Budidaya Nanas, Praktikum ke Tahura (Taman Hutan Raya), Observasi Manajemen Agribisnis, Latihan Angklung, Perform Angklung, dan yang lainnya biasa mengikuti kepanitiaan di lingkungan fakultas dan jurusan. Cukup padat, aku merasakan yang lebih dari semester III dan lebih extra padat di semester IV. It’s amazing bruh!

Oke, cukup sampai disini dulu untuk peng-aktif-an kembali alamat blog ini. Mudah-mudahan kalian tidak bosan untuk sering-sering menunggu cerita or pengalaman dari aku, wkwk. Karena, membaca itu jendelanya dunia ^_^

Dont never give up!

Life its struggle -_-)9

Posted in Campus, Diary

Pelantikan HIMKAS

Pelantikan HIMKAS 💘 – at Aula PEMDA Subang

Hari ini merupakan hari bersejarah bagi HIMKAS (Himpunan Kabupaten Subang) karena ada pelaksanaan pelantikan pengurus. Selain itu dilanjutkan dengan kuliah umum yang dibawakan materinya oleh bapak Dadang (Dosen UIN).

Maka poin-poin penting yang saya catat ketika kuliah umum adalah sebagai berikut :

Peran Mahasiswa Terhadap Pembangunan Desa

  1. Kemampuan
  2. Kapasitas
  3. Keahlian/Kecakapan
  4. Pengetahuan/Wawasan
  5. Pengalaman
  6. Kemmapuan mengembangkan pengaruh
  7. Kemampuan menggalang solidaritas
  8. Kemampuan memecahkan masalah

Mindset Mahasiswa :

Think Globally, Act Locally, bahwa walaupun kita bertindak lokal (nasional), tetapi cara berpikirnya global (internasional)”

To KnowTo DoTo Be

Subang merupakan kota yang strategis karena terdapat lahan pertanian paling luas, laut yang berada di kawasan kaler, tempat wisata yang beragam sampai kesenian yang bersejarah sehingga kota Subang terkenal dengan julukan Kota Nanas dan Sisingaannya.

Maka  ini adalah program kerja pemerintah Kabupaten Subang yang menjadikan Subang semakin maju dan terdepan. Dengan penghargaan masing-masing gapura sebagai berikut:

  1. Gapura Permata (Pemerintah bermartabat)
  2. Gapura Intan (Infrastruktur berkelanjutan)
  3. Gapura Emas (Ekonomi masyarakat)
  4. Gapura Perak (Pendidikan rakyat)
  5. Gapura Serasi (Sehat, bersih dan indah)

Oleh karena itu peran kita sebagai mahasiswa selain menjadi agen perubahan (agen of change) kita harus bisa menyelesaikan segala permasalahan yang berada di desa masing-masing dan hal yang harus kita ubah untuk kemajuan masing-masing desa khususnya Kota Subang maka kita harus bisa membangun kapitalis ekonomi dan membuat ketahanan pangan tetap terjaga sampai anak cucu kita merasakannya.

 

1485609306424
Foto bersama Pak Dadang

 

See on Path

Posted in Diary

Thanks for todaaaay 😍 – with Iqma and Yita at Curug Cileat Subang

for the second time to this waterfall again with the prospective teachers of physical education UPI Bandung and my twin friends~

View on Path

Posted in Diary, Live

Ngasuh 👶 – at Yogya Grand Subang

Ini bukan adik, apalagi anak 😀

Ini adalah sepupu tapi berasa keponakan. Kok bisa? Yaa, karena ayah si anak ini sudah seperti anak pertama mamah dan sudah seperti kakak pertama saya. Lalu aa Zidan (panggilannya) sudah dianggap sebagai cucu bagi mamah. Rasanya seneng gitu punya cucu pertama laki-laki, kan? Hanya Allah yang Maha Mengetahui segalanya~

View on Path

Posted in Family

Maafkan Adikmu

1470289_383054905163060_1283545985_n
Ilustrasi untuk Wisuda S1 dan ini ketika Wisuda D3

     Bandung, 21 Mei 2016

 

Maafkan adikmu.

Jika adikmu sampai saat ini hanya menjadi sosok yang masih ingusan dan polos untuk mengenal soal gaya hidup dan percintaan.

Hanya bisa bercerita hal yang tidak penting kepadamu.

Hanya menjadi beban karena selalu meminta uang tambahan kepadamu.

Hanya menjadi pengganggu waktu istirahatmu.

 

Mafkaan adikmu.

Jika adikmu yang menganggap dirimu telah berbeda.

Yang menganggap dirimu semakin sibuk.

Yang menganggap duniamu sudah tak menjadi duniaku

Yang menganggap hidupmu hanya untuk pekerjaanmu

Yang menganggap hidupmu hanya untuk teman-temanmu ataukah kekasihmu.

Yang menganggap hari istimewamu tak menjadi urusanku lagi.

Yang menganggap masalah hatimu tak berhak ku ketahui lagi.

Yang menganggap dirimu akan selalu membawakan ice cream untukku.

Tapi adikmu suatu saat nanti akan kehilangan dirimu. Kehilangan karena esok hari nanti engkau ataukah diriku yang akan memilih hidup bersama dengan seseorang yang akan melengkapi separuh agama dan kehilangan karena waktu kita semakin terbatas kesibukan ataukah dunia kita masing-masing.

Kini kita semakin beranjak dewasa, semakin menuju tua, semakin dekat dengan kematian. Bahkan kita tak akan tahu apakah dirimu ataukah diriku yang dahulu akan dipanggil oleh-Nya. Namun, usia memberi kita jarak. Membatasai kita untuk saling berbagi walau hanya sekedar menanyakan keadaan “bagaimana kabarku atau kabarmu hari ini?”

Kakak, adikmu hanya meminta. Bagilah waktumu walau hanya sekedar “makan malam bersama” dimeja setengah bundar yang biasa kita tempati tuk bercengkrama dan tertawa. Entah kita bercerita tentang dunia kita masing-masing ataukah masa depan kita seperti apa? Bisakah kita mengulang kembali masa kecil yang telah direnggut oleh waktu dan usia?

Maafkan adikmu tak menghadiri hari bersejarahmu yang kedua, semoga dalam hari bersejarhmu yang lainnya aku harus dan pasti akan mengahdirinya.

 

 

Congratulations on second graduation

for my brother get a S1

 

Tertanda,

Adikmu