Kenangan MAPAH di Kalijati

Kalijati is here…

Sekarang jam 00:42 WIB

____________________________________________________________________________________________

Cerita dimulai pada hari Jum’at sore pulang nganter Ami dari Jatos aku langsung mandi dan buru-buru packing terus keburu disamper Puja, deh. Udah gitu kita on the way-nya ba’da Magrib mau adzan Isya pokoknya. Nah, kita bareng sama rombongan yang lain juga pada bawa motor ada 12 motor #mantap #boaedan #pawaimotor.

Aku sama Puja bawa motornya gantian, di Bandung sampai Cijambe itu dibawa sama Puja dan di akhiran aku bawa dari Sindangpalay sampai lokasi tujuannya yaitu di Ponpes YAFATA Kalijati. Kalian harus tahu kalau kita itu dari Rumah Makan Pengkolan kehujanan lalu neduh dulu di warung yang depan RM Pengkolan dan kita nunggu lumayan lama sampai aku tidur nyenyak lah -________________-

Sudah sampai lokasi aku langsung tidur dah. Sabtu Subuh berjama’ah dan langsung kultum (kuliah tujuh menit) dengan materi 1 yang dibawakan oleh Asep Supriatna alias “Asep Dollar” (?) entahlah kenapa Dollar -_-“). Lanjut, materi ke-2 ada dari Ketua Umum HIMKAS yaitu  A Ibad. Yap, lanjut materi ke-3 ada “Group Discussion” yang dimana aku masuk ke kelompok 1 dan anggotanya ada Alawi, Iwan, Wulan, Linda, Sofi, Nurhayati dan pastinya ada aku jadi kita bertujuh orang. Materi ke-4 ada “Sejarah Subang”. Cihuy! Subang sejarahnya ternyata gitu toh yaks~

Materi Sejarah ini dibawakan oleh A Ulul Fahmi Fauzi dan pokoknya dia kerja di OPPO Smartphone lalu diakhir materi kita dibagi-bagi pamflet handphone OPPO. Jadinya, aku kepengin beli hape baru deh, OPPO A39 hehehe terus jadinya mau OPPO lagi Han apa Sams*ng nich? *mikir keras*. Materi ke-5 adalah materi tentang “Fungsi Mahasiswa Terhadap Subang” yang dibawakan oleh Pak Subhan (staff ahli DPR), yang ditemani dengan Pak ALdo/Didin (sekwan). Next, kita belajar nyanyi dums, ya kita harus bisa nyanyi Mars HIMKAS and than ada materi 5 “Simulasi Sidang” oleh Kang Deden Fahruji. Nah pas malemnya baru lah keadaan sudah tidak kondusif lagi, asli. Banyak alumni pada datang dan judulnya itu katanya tentang “Rempug Alumni” sampai jam 10 malam deh (kalau tak salah).

Next,  ada penampilan inagurasi dari setiap kelompok (Y). Aku asli kangen koyol-konyolan pas inagurasi ini, because kita tuh pakai sarung semua anggota kelompok 1 lalu nyanyi “Manuk Dadali” it’s so funtastic aku tak peduli lagi penampilannya kayak gimana dan pokoknya aku enggak liat audience sama sekali. Asli suka lupa, ngebleng, parah deh malu-maluin kelakuan itu dan semua ide berasal dari Wulan Tupis (tukang pipis).

Selanjutnya kita sidang deh baru sampai jam 1 udah diganggu dan baru sampai BAB 1 padahaal (-_-“). Jam 3 kita dibangunin buat di uji mental (ceritanya) semuanya ada 4 pos. Pada pos 1 aku aman dan teman-teman yang lainnya juga. Eh, by the way di kelompok pos-posan ini kita beda lagi lah kelompoknya, jadi aku sama Saoqi, Yanti, Nurhayati, Sifa. Parah lah di pos selanjutnya tuh makin extrem apalagi pos 4 (zerem).

Pos 2 ini yaitu tentang Sejarah Subang yang dimarahin terus gara-gara enggak bener neranginnya katanya kaya anak SD? Lah terus kita nyeritainnya harus begimane kakak-kakak ku, harus pake bahasa isarat? Lucu nget nget. And than di pos 3 me and all diam tanpa kata (sepertinya kenal kaya judul lagu), sampai-sampai kita disamain seperti pohon karena enggak beda jauh diem mele wkwkwk (diem-diem bae, ngopi napa ngopi).

Tuh rasain aja dah nyampe capek, lagian pasti deh kalau dijawab juga serba salah ujungnya. Daripada nguras energi kakak-kakak semua dan kita juga, jadi mendingan aku diem saja until the end. Next, di pos 4 lebih parah lagi bahasanya itu, lho! But, be grateful enggak sampai dibanjur *tepuk tangan*. Selesai adzan subuh langsung pada mandi bersih-bersih and etc.

Pas mau lanjut sidang itu kita dipindah alias disuruh hijrah dari asalnya di Gor & KBIH jadi harusnya pindah ke ruangan kelas MTs. Jam 8-an kita selesaikan sidang sampai adzan Dzuhur+pemilihan ketua angkatan (ketung). Kemudian makan siang dan acara penutupan, deh. -The End-

Next, for go to Bandung jam 2-an and arrived in here jam 7 malam. Mantap, cyin 5 jam? Aku langsung tidur lagi aja dah soalnya enggak kuat pusing banget, niat mau ngeblog juga eh malah teler duluan. ASELI. 

Cukup segitu pengalaman MAPAH-nya. Aku harap bisa mengembangkan HIMKAS supaya lebih maju Kota Subang dan aku bisa punya banyak kenalan di Pemerintahan Subang khususnya dan umumnya se-Indonesia. Amiin Ya Allah.

 

Thank YOU for time~

 

 

Iklan

Ayo biasakan jalan kaki!

Hallo…

Kembali lagi di opini saya sekarang yang sedang ramai-ramainya berita di situs aplikasi ternama tentang ‘malasnya orang Indonesia berjalan’ or ‘orang Indonesia peringkat terakhir dalam berjalan’ dan mungkin masih banyak lagi artikel tersebut yang belum saya baca. Secara garis besar negara kita ini kurang sekali melangkah di setiap harinya dibandingkan dengan China, Japan, Hongkong dan yang lainnya ada juga negara Amerika berada diurutan tengah dan setelah itu barisan bawah yakni ada negara kita dan peringkat sebelumnya diduduki oleh Malaysia. So, saya perhatikan kenapa itu bisa terjadi mungkin dilihat dari hal yang terkecil dulu untuk fasilitas berjalan alias trotoar tersebut sangat minim keberadaannya. Selain itu, ada juga fasilitas trotoar namun tidak terpakai sama sekali dikarenakan trotoar tersebut malah digunakan untuk berjualan seperti pedagang kaki lima, gerobak, emepran dan semacamnya.

Melihat permasalahan diatas kita ketahui selain itu juga banyak orang-orang lebih menggunakan motor untuk menempuh jarak dekat tersebut guna meminimalisir telat. Namun, lihat di kota-kota besar halnya ibu kota kita yang setiap harinya panas dipenuhi oleh asap kendaraan yang menandakan jalanan penuh sesak alias macet. Hal tersebut tidak lah bagus karena semakin kita telat karena terjebak macet dan juga polusi tidak baik untuk pernafasan. Baik, contoh lainnya adalah ibu saya sendiri jika pergi bekerja beliau lebih menggunakan motor daripada jalan, padahal jaraknya pun tidak lebih dari 1 KM. Hal tersebut terjadi akibat tidak adanya jalan khusus untuk pejalan kaki alias trotoar yang layak dan aman. Seperti yang kita ketahui dampak dari berjalan banyak setiap harinya akan menyehatkan seperti membuat otot-otot kaki semakin kuat, mengurangi gejala stroke dan otot-otot kaki tidak mudah mengecil akibat jarang dipakai untuk berjalan.

Maka, permasalahan yang sekarang dihadapi yakni menurut saya perbanyaklah jalan-jalan khusus untuk pengguna jalan kaki karena itu bisa membuat kita terasa nyaman dan aman ketika sedang berjalan lalu kurangilah kebiasaan menggunakan roda 2 seperti motor, disini saya belum mengetahui lebih banyak tentang penggunaan sepeda. Lebih ditingkatkan lagi aktivitas berjalan kita setiap harinya misal jika berangkat ngampus, kerja, sekolah, berkunjung ke rumah teman dan yang lainnya selama itu masih bisa ditempuh oleh kita. Gambar dibawah memberitahukan kepada kita semua bahwa jalan raya padat diisi oleh kendaraan sedangkan orang yang berjalan kaki tidak ditemukan sama sekali seperti gambar ketiga orang-orang lebih menggunakan mobil coltbak alias mobil buntung daripada jalan bersama-sama lebih afdhal dan menyenangkan.

Pelantikan HIMKAS

Pelantikan HIMKAS 💘 – at Aula PEMDA Subang

Hari ini merupakan hari bersejarah bagi HIMKAS (Himpunan Kabupaten Subang) karena ada pelaksanaan pelantikan pengurus.

Congratulation for you :

Ahmad Dul’aibad

yang diamanahkan menjad Ketua Umum HIMKAS periode 2016-2017. Semoga banyak perubahan untuk Subang Gotong Royong. Selain itu dilanjutkan dengan kuliah umum yang dibawakan materinya oleh bapak Dadang (Dosen UIN).

Maka poin-poin penting yang saya catat ketika kuliah umum adalah sebagai berikut :

Peran Mahasiswa Terhadap Pembangunan Desa

  1. Kemampuan
  2. Kapasitas
  3. Keahlian/Kecakapan
  4. Pengetahuan/Wawasan
  5. Pengalaman
  6. Kemmapuan mengembangkan pengaruh
  7. Kemampuan menggalang solidaritas
  8. Kemampuan memecahkan masalah

Mindset Mahasiswa :

Think Globally, Act Locally, bahwa walaupun kita bertindak lokal (nasional), tetapi cara berpikirnya global (internasional)”

To KnowTo DoTo Be

Subang merupakan kota yang strategis karena terdapat lahan pertanian paling luas, laut yang berada di kawasan kaler, tempat wisata yang beragam sampai kesenian yang bersejarah sehingga kota Subang terkenal dengan julukan Kota Nanas dan Sisingaannya.

Maka  ini adalah program kerja pemerintah Kabupaten Subang yang menjadikan Subang semakin maju dan terdepan. Dengan penghargaan masing-masing gapura sebagai berikut:

  1. Gapura Permata (Pemerintah bermartabat)
  2. Gapura Intan (Infrastruktur berkelanjutan)
  3. Gapura Emas (Ekonomi masyarakat)
  4. Gapura Perak (Pendidikan rakyat)
  5. Gapura Serasi (Sehat, bersih dan indah)

Oleh karena itu peran kita sebagai mahasiswa selain menjadi agen perubahan (agen of change) kita harus bisa menyelesaikan segala permasalahan yang berada di desa masing-masing dan hal yang harus kita ubah untuk kemajuan masing-masing desa khususnya Kota Subang maka kita harus bisa membangun kapitalis ekonomi dan membuat ketahanan pangan tetap terjaga sampai anak cucu kita merasakannya.

 

1485609306424
Foto bersama Pak Dadang

 

See on Path